Friday, March 9, 2018

Jin Menurut Konsep Islam

Sebagai muslim kita wajib mengimani eksistensi hal ghaib, termasuk jin. Konsekuensi dari mengimani adalah mengilmui: mengerti, paham dengan fondasi yang kuat dari dalil Al-Qur'an dan Hadits. Vice versa. Untuk bisa mengimani dengan benar, harus mengerti ilmunya.

Bangsa jin itu sesungguhnya fenomena yang biasa saja, seperti halnya kita mengenal bangsa bule, bangsa sipit, bangsa negro. Kedudukannya adalah sebagai makhluk dan hamba Allah, hanya berbeda dunia. Mereka juga dikenakan kewajiban taklif seperti halnya kita manusia. Dalil: Adz-Dzariyat ayat 56.

Ketiadaan ilmu pada diri seorang muslim menimbulkan semacam ketakutan akan sosok jin, atau justru menafikan eksistensi jin. Ketidakmampuan kita mengindera sesuatu bukan berarti sesuatu itu tidak eksis. Dalil eksistensi jin: Al-Jin ayat 1, ayat 6, Al-Ahqaf ayat 29, Al-An'am ayat 130.

Jin atau al-jinnu diambil dari akar kata janana, yakni yang keadaannya tersembunyi. Sama dengan akar kata janin dan jannah, yang artinya tertutup dari indra manusia. Bangsa jin dapat melihat manusia, sebaliknya manusia tidak diberi kemampuan untuk melihat jin dalam bentuk aslinya. Dalil: Al-A'raf ayat 27 dan Fathul Bari hadits no. 2311.

Jin diciptakan dari api yang sangat panas. Allah ciptakan lebih dulu sebelum manusia pertama -Adam alayhissalam- eksis. Dalil: Al-Hijr ayat 27, Ar-Rahman ayat 15, Hadits riwayat Muslim no. 2966.

Seperti halnya manusia, jin memiliki mulut, mata, dan telinga. Mereka juga berbicara, tertawa dan menangis. Dalil: Al-A'raf ayat 179, Al-Isra' ayat 64. Di antara bangsa jin, ada yang beriman, kafir, atheis, agnostik. Dalil: Al-Jin ayat 11.

Jin juga makan dan minum. Makanan jin adalah tulang dan kotoran. Dalil: Hadits riwayat Bukhari no. 3860, riwayat Tirmidzi no. 18. Sedangkan makanan jin kafir adalah hewan sembelihan ataupun makanan yang tidak disebut nama Allah. Dalil: Hadits riwayat Muslim no. 2018.

Jin memiliki jasad dan ruh. Hanya saja jasad mereka memungkinkan mereka untuk berubah bentuk, bergerak dengan cepat, dan keistimewaan-keistimewaan lain yang Allah berikan. Jin memiliki ruh, artinya jin juga mengenal mati, atau dapat dibunuh. Setidaknya ada tiga kelompok jin: (1) yang memiliki sayap dan terbang di udara, (2) yang berbentuk ular dan kalajengking, (3) yang tidak menetap di suatu tempat, senantiasa berpindah-pindah. Dalil: Hadits dari Abu Tsa'labah radhiyallahu 'anhu dalam Ta'liq Al-Misykat oleh Syaikh Albani, hadits no. 4148.

Setiap manusia yang lahir ke dunia diiringi jin sebagai pengiring, yang disebut qarin. Dalil: Hadits riwayat Muslim no. 2814 dari Ibnu Mas'ud. Inilah yang seringkali disebut oleh para dukun atau paraabnormal sebagai khodam. Ada pula yang mengklaimnya sebagai peranakan jin dan malaikat. Sungguh para dukun itu penuh dengan kedustaan!

Qarin sebagai bangsa jin, berumur lebih panjang dari manusia. Maka saat seorang manusia meninggal, qarin-nya masih tetap hidup hingga umur yang dikehendaki Allah. Qarin inilah yang seringkali menampakkan diri menyaru sebagai orang yang meninggal. Orang awam menyebutnya arwah penasaran atau roh gentayangan. Padahal ruh orang yang meninggal sedang berada di alam barzakh.

Jin kafir atau setan memiliki rupa yang amat buruk. Dalam Al-Qur'an disebutkan kepala setan itu seperti tandan belum mekar dari pohon yang keluar dari dasar neraka. Dalil: Ash-Shafat ayat 64-65. Setan memiliki dua tanduk. Dalil: Hadits riwayat Bukhari no. 3273, riwayat Muslim no. 828.

Tempat tinggal jin muslim adalah di tempat-tempat yang bersih seperti masjid, bagian-bagian di dalam rumah, pohon, tanah lapang. Sedangkan jin kafir bertempat tinggal di tempat-tempat kotor atau najis seperti toilet, tempat sampah, kuburan, dan pasar; juga di rumah-rumah yang tidak disebut nama Allah di dalamnya. Karenanya muslim diajarkan untuk berdoa semisal saat akan masuk dan keluar toilet, untuk menciptakan tabir saat berada di dalam toilet agar bangsa jin tidak dapat melihat aurat kita. Kita juga diajarkan untuk senantiasa menyebut nama Allah, semisal saat hendak membuang air panas sebagai perlindungan mana tahu air panas yang kita buang mungkin menyakiti atau bahkan membunuh makhluk yang tidak dapat kita lihat itu.

Jin dapat menyaru menyerupai manusia siapapun itu -kecuali menyerupai Rasulullah shallallahu alayhi wasallam- dan menampakkan diri di hadapan manusia untuk mengganggu. Bahkah Rasulullah shallallahu 'alayhi wasallam sendiri pernah diganggu jin saat beliau sedang shalat.
"Sesungguhnya setan menampakkan diri di hadapanku untuk memutus shalatku. Namun Allah memberikan kekuasaan kepadaku untuk menghadapinya. Maka aku pun membiarkannya. Sebenarnya aku ingin mengikatnya di sebuah tiang hingga kalian dapat menontonnya. Tapi aku teringat perkataan saudaraku Sulaiman ‘alayhissalam: "Ya Rabbi anugerahkanlah kepadaku kerajaan yang tidak dimiliki seorang pun sesudahku". Maka Allah mengusirnya dalam keadaan hina.” (Hadits riwayat Bukhari no. 4808, riwayat Muslim no. 541)

Telah diriwayatkan dalam berbagai hadits shahih tentang jin yang menampakkan diri di hadapan manusia:
1. Setan bernama Khanzab menampakkan diri di hadapan Utsman bin Abil 'Ash (Hadits riwayat Muslim no. 2203).
2. Abu Ayyub Al-Anshari menangkap jin (Hadits riwayat Ahmad no. 22488).
3. Abu Hurairah memergoki jin yang menyerupai laki-laki sedang mencuri zakat fithrah selama 3 hari berturut-turut. Beliau hendak menangkapnya, namun si jin memohon agar dilepaskan dan sebagai gantinya si jin mengajarkan ayat kursi sebagai doa perlindungan dari gangguan setan (Hadits riwayat Bukhari no. 2311).
4. Ibnu Zubair memergoki jin bernama Izib dan memukulnya (Ahkam Al-Marjan hal. 224).
5. Iblis datang ke rumah Qusay bin Kilab di Darun Nadwah sebagai seorang laki-laki tua mengaku utusan dari Nejd dan ikut berunding dengan pemuka Quraisy dalam rencana pembunuhan Rasulullah shallallahu alayhi wasallam (Hadits riwayat Ahmad dalam Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam Jilid II).
6. Iblis muncul dalam perang Badar sebagai sosok Suraqah bin Malik menyemangati kaum kafir Quraisy (Tafsir Al-Qur'an Al-Azhim Jilid II halaman 73).
7. Setan menjelmakan dirinya sebagai anjing berwarna hitam legam dengan titik putih di atas matanya atau di keningnya, Rasulullah shallallahu alayhi wasallam memerintahkan untuk membunuhnya. Dalil: Hadits riwayat Muslim no. 1572.
8. Jin muslim menampakkan diri dalam wujud ular di sekitar Madinah. Dalil: Hadits riwayat Muslim no. 2236.

Ketika jin berada dalam wujud aslinya, kita tidak akan dapat melihat mereka, bahkan Rasulullah sekalipun. Dalil: Hadits riwayat Bukhari dari Ibnu Mas'ud tentang sekumpulan jin ikut mendengarkan bacaan Al-Qur'an di majelis Rasulullah namun beliau tidak mengetahuinya.
Jika Rasulullah saja tidak bisa melihat hal ghaib tanpa izin Allah, apatah lagi kita manusia biasa? Dalil: Al-Jin ayat 26-27.
Karena sesungguhnya kunci-kunci ghaib hanyalah milik Allah semata. Dalil: An-Naml ayat 65, Luqman ayat 34, As-Sajdah ayat 6, Al-Baqarah ayat 33.
Hanyalah jin bisa dilihat manusia karena memang jin tersebut menginginkannya, dengan menyaru atau menyerupai seseorang atau sesuatu. Dan jika jin sedang menyaru, maka setiap manusia bisa melihatnya, menangkapnya, memukulnya, bahkan membunuhnya.

Jin kafir atau setan yang mengganggu, tidak akan berdaya menghadapi hamba Allah yang sholeh dan ikhlas. Dalil: Al-Isra' ayat 65.
Bahkan jin kafir atau setan takut kepada sebagian hamba Allah yang imannya benar dan ikhlas, semisal pada Umar bin Khaththab radhiyallahu 'anhu.
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada Umar bin Al Khaththab: “Sesungguhnya setan takut kepadamu, wahai Umar”. (Hadits riwayat Tirmidzi no. 2913)
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam juga pernah bersabda tentang Umar: “Sesungguhnya aku telah benar-benar melihat bahwa setan dari kalangan jin dan manusia benar-benar lari dari Umar”. (Hadits riwayat Tirmidzi no. 2914)

Wednesday, March 7, 2018

Taubat

Beberapa bulan lalu saya ketemu dengan seorang pebisnis hebat, Pak Lukman Drajat namanya. Dulu, dia pebisnis besar, omsetnya ratusan miliar setahun. Malah menjadi salah satu pengusaha paling kaya di Riau, katanya.

5 tahun lalu bisnisnya hancur karena salah urus. Tapi Pak Lukman malah bersyukur. Dia bilang: "Karena bisnis saya hancur,  jadi banyak yang berubah di diri saya. Saya merasa lebih baik, paling tidak menurut saya.. Dulu, saya shalat cuma seminggu sekali, Jumatan doang. Itupun kalo gak tabrakan dengan rapat penting. Sekarang alhamdulillah, bukan cuma shalat wajib, tiap malam saya berusaha untuk tidak meninggalkan shalat tahajud.

"Dulu, boro-boro shalat tahajud, shalat magrib aja gak ngerti kalo jumlahnya 3 rakaat. Pernah terjadi peristiwa sangat memalukan, saya ketinggalan shalat magrib 1 rakaat. Waktu imamnya salam, saya ikut salam. Lalu sebelah saya
mengingatkan: "Maaf Pak, Bapak kurang 1 rakaat! Dengan enteng saya menjawab: "Iya, nanti saya terusin di rumah!" Duh, kalau ingat peristiwa itu, kadang saya ketawa sendiri, malu sama orang sekompleks! Kadang saya nangis, malu sama Allah!"

"Dulu saya ketemu anak-istri 2-3 hari sekali, kadang seminggu sekali, malah pernah beberapa kali ketemunya cuma sebulan sekali. Sekarang saya selalu shalat berjamaah bersama anak istri di masjid terdekat. Saya tidak ngoyo lagi cari uang, karena saya ngerti sekarang, dunia akan saya tinggalkan pada akhirnya."

"Dulu saya ngejar-ngejar bisnis yang lebih besar dan lebih besar lagi. Tapi setelah saya kejar, ternyata semua hanya fatamorgana. Makin dapat yang lebih besar, saya malah makin haus, haus dan haus, nggak ada ujungnya. Sekarang saya hidup sederhana tapi merasa, lebih tenang, lebih nyaman, tak berurusan dengan hutang lagi."

"Dulu, saya hidup bersama harta dan bisnis saya. Sekarang, saya sedang belajar hidup bersama Allah SWT, Tuhan saya. Pelan-pelan saya mulai belajar Quran. Saya sering baca-baca terjemahan Al Quran. Saya cari orang seperti apa yang paling dicintai Allah menurut Al Quran? Waduh, ternyata orang yang paling dicintai Allah adalah orang yang  taqwa, padahal saya jauh dari seperti itu."

"Lalu saya coba cari lagi orang seperti apa yang sangat dicintai Allah SWT berikutnya. Ternyata, saya menemukan orang yang berjihad di jalan Allah SWT. Wah, boro-boro berjihad, puasa senin-kamis aja kadang saya berat. Saya cari lagi, ternyata ketemunya orang sabar. Ini kayak yang gampang tapi setelah saya jalani seminggu saja ternyata jadi orang sabar itu sulitnya setengah mati! Sampai akhirnya saya ketemu bahwa Allah SWT sangat mencintai orang-orang kaya tapi yang menginfakkan hartanya di jalan Allah."

"Lha, coba saya tahunya sebelum bangkrut! Pasti sudah saya infakkan! Sekarang ketika semuanya sudah habis, saya hanya bisa berinfak sekedarnya saja. Coba dulu waktu usaha saya sedang maju....Tapi bener juga kata orang ya, menyesal datangnya selalu belakangan."

Pak Lukman terus mencari dan mencari sampai akhirnya dia menemukan bahwa Allah SWT sangat mencintai orang-orang yang bertobat. Duarrr!!! "Rasanya ini yang cocok buat saya", bisik Pak Lukman dalam hatinya.

Dia merasa sangat banyak dosa, terutama saat dia menjalankan bisnisnya. Tiap malam dia mengingat-ingat siapa saja yang pernah dicuranginya saat berbisnis dulu. Siangnya dia cari orang tersebut sampai ketemu. Begitu terus setiap hari. Dia cari nama-nama kolega bisnisnya di hp-nya satu demi satu sambil mengingat apa kesalahan dia kepada orang-orang tersebut. Dia pikir: "Percuma saya bertaubat kalau orang-orang yang pernah saya curangi dan saya dzolimi tidak saya mintakan maafnya."
Malamnya Pak Lukman tak pernah lupa memohon ampun, bersujud sambil terus mencari nama orang-orang yang pernah dia sakiti dan dia rugikan. Begitulah caranya dia bertaubat. "Semoga dengan usaha saya ini, saya jadi orang yang dicintai Allah." Begitu kata pak Lukman.

Setelah Pak Lukman bertaubat dan meminta maaf kepada teman-teman bisnisnya, dia benar-benar merasa lega. Teman-teman bisnisnya yang dulu hampir semuanya senang didatangi Pak Lukman. Mereka semua sudah melupakan masa lalu Pak Lukman.

Ada satu teman bisnis Pak Lukman yang bisnisnya sedang melejit, Pak Rudi Wor namanya. Ketika didatangi dia senang luar biasa. Dan yang mengejutkan. Pak Rudi Wor malah meminta Pak Lukman kembali terjun ke bisnis.

"Pak Lukman, ingat kata nabi, sebaik-baiknya ummatku adalah orang yang berguna buat orang banyak! Kalau kau bertaubat dan hidup di masjid terus, ibadah terus, itu namanya kau merencanakan jalan ke surga gak ngajak-ngajak teman! Ajak aku Pak! Aku rela masuk surga biarpun harus lewat pintu belakang. Ayo kita bisnis lagi. Sebagian keuntungannya buat bangun masjid, bangun pesantren dan membantu orang-orang yang seharusnya kita bantu!

"Masih banyak saudara kita yang harus kau tolong! Anak-anak yatim yang terpaksa putus sekolah, janda-janda jompo, orang-orang duafa yang tak berdaya, semua menunggu uluran tanganmu. Bayangkan kalau bisnismu maju! Berapa masjid yang bisa kau bangun? Berapa banyak anak yatim yang akan terselamatkan hidupnya, terselamatkan sekolahnya? Jalan ke surgamu pasti jauh lebih bagus. Allah SWT akan ridho membangun rumah khusus buatmu di surga nanti, Pak Lukman!"

Pikiran Pak Lukman mulai goyah. "Semua yang diomongin Rudi gak ada yang salah. Aku harus berguna buat banyak orang. Kenapa aku egois, kenapa aku menjadi orang yang mengasingkan diri?"

Takdir tak bisa ditolak. Kehadiran Pak Lukman memang seperti ditunggu Pak Rudi. Tak lama setelah Pak Lukman membangun bisnisnya atas bantuan Pak Rudi, Pak Rudi kena serangan jantung dan tak tertolong. Pak Rudi kembali ke pangkuan Allah SWT.

"Ya Allah, Rudi...engkau seperti sengaja menungguku datang untuk menerima amanatmu. Habis itu kau pergi selamanya. Semoga engkau menjadi teladanku. Semoga engkau masuk surga lewat pintu terbaik pilihanmu, tidak lewat pintu belakang..." Demikian bisikan Pak Lukman di ujung doanya.

Pak Lukman menggantikan Pak Rudi di perusahaannya atas surat wasiat yang ditulis Pak Rudi. Bisnisnya semakin besar. Dan seperti amanatnya Pak Rudi sebagian dari keuntungan perusahaannya dipakai untuk membangun masjid, pesantren, membiayai anak-anak yatim, fakir miskin, dan kaum duafa.
"Aku baru sadar sekarang, kenapa dulu usahaku bangkrut. Kenapa bisnisku besar tapi susah terus. Rupanya ada hak fakir miskin, hak yatim dan hak orang-orang jompo tak berdaya yang aku makan!”

“Makanan tidak halal itu mengalir deras dalam tubuhku, hingga Allah SWT tidak ridho dengan apa pun usahaku. Ini mungkin yang sering disebut orang tidak berkah. Sepanjang perjalanan bisnisku tak ada keberkahan di dalamnya, karena banyak hak orang lain yang aku makan, pikir Pak Lukman matanya berkaca-kaca.

Disadur dari tulisan Ndang Sutisna

*Repost dari WAG

Friday, December 22, 2017

Kisah Alqomah dan Ibunya

Tersebutlah seorang ahli ibadah pada masa Nabi Muhammad Rosululloh SAW.
Hari-hari digunakan untuk berdzikir dan mengerjakan sholat tahajjud. Ia pun senang bersedekah dan mengerjakan kebaikan-kebaikan. Orang-orang memanggil Alqomah. Ia tinggal di sebuah rumah bersama istri yang dicintainya. Sementara ibu Alqomah yang sudah tua tinggal sendiri di desa.
       Suatu ketika Alqomah jatuh sakit. Makin lama sakitnya makin para. Hingga ia pun tidak bisa berbuat apa-apa melainkan hanya berbaring di atas tempat tidur. Istrinya yang merasa bahwa Alqomah sedang mengalami naza’ atau sakaratulmaut mengutus seseorang untuk melaporkan keadaan ini kepada Rasululloh SAW. Setelah mendengar cerita itu, Rasullullah mengutus tiga orang sahabat yaitu Bilal, Amar dan Suhaib untuk menengok Alqomah. Beliau berpesan agar mereka mengajarkan kalimat talqin pada Alqomah.
       Sesampainya di rumah Alqomah, ketiganya langsung menemui Alqomah yang sedang mengalami sakaratulmaut. Mereka lalu menuntunnya agar melafatkan kalimat Laa ilaaha illallah.
Tetapi apa yang terjadi ? Mulut Alqomah tidak terbuka sedikitpun. Berkali-kali ketiga pemudah itu mengajarkan, berkali-kali pula mulut Alqomah seperti terkunci. Ketiganya heran. Padahal Alqomah adalah orang yang ahli ibadah, tapi kenapa tidak bisa membaca kalimat sesederhana itu. Dengan menyimpan rasa tidak percaya ketiganya pulang menghadap Rasullulah SAW. Mereka langsung menceritakan kejadian itu. Rasullulah bertanya.
       ‘’Apakah orang tua Alqomah masih hidup ?’’
       ‘’Wahai Rasullullah… Alqomah mempunyai seorang ibu yang tua’’       ‘’Kalau begitu pergilah kalian menemui Ibunda Alqomah. Jika ia masih kuat untuk berjalan, mintalah ia agar datang kemari. Tapi jika tidak, biar aku saja yang kesana’’  
       Maka pergilah Bilal, Amar dan Suhaib ke rumah Ibunda Alqomah. Sesampainya disana mereka langsung mengutarakan maksud kedatangan mereka. Tanpa berpikir panjang Ibunda Alqomah bergegas memenuhi panggilan Rosululloh walaupun berjalan tertatih-tatih menggunakan tongkat.
       Sesampainya di rumah Rosululoh, Ibunda Alqomah diberitahu mengenai keadaan anaknya. Namun ia nampak biasa saja mendengar berita itu seolah tidak mau tahu tentang apa yang sedang dialami  oleh Alqomah. Hal ini membuat Rosululloh ingin mengetahui apa sebenarnya yang terjadi antara ibu dan anak tersebut.
       “Wahai Ibunda Alqomah…. Aku ingin bertanya kepadamu dan jawablah pertanyaanku dengan jujur. Bagaimana penyaksian Ibu terhadap putra Ibu yang bernama Alqomah….?”
       Ibunda Alqomah diam sejenak, lalu berkata….
       “Alqomah adalah seorang anak laki-laki yang ahli sholat, ahli puasa dan ahli shodaqoh… Akan tetapi….”
       Ibu Alqomah tidak meneruskan kalimatnya. Matanya berkaca-kaca seolah memendam suatu beban perasaan yang sangat berat.
       “Akan tetapi apa…Ibu…?” tanya Rosululloh.
       “Aku sangat marah kepadanya…”
       Ibu Alqomah tidak dapat membendung air matanya. Ia menangis terisak-isak dihadapan Rosululloh.
       “Apa masalahnya….Ibu….?”
       “Semenjak Alqomah menikah dengan perempuan yang dicintainya… ia mulai melupakan aku…. meremehkan aku…. ia lebih mementingkan kepentingan istrinya daripada aku. Ia lebih mendengar kata-kata istrinya daripada nasehatku.
Padahal akukan ibunya… aku sangat sakit hati, karena Alqomah tidak pernah sedikitpun menyadari kesalahannya lalu minta maaf kepadaku… yaaahh…. sampai sekarang aku tidak ridho kepadanya…”
       Rosululloh telah menemukan jawaban atas keadaan yang dialami Alqomah. Kemarahan ibunyalah yang menyebabkan Alqomah mengalami beratnya sakaratulmaut, karena lisannya tidak mampu melafadzkan kalimat “Laa ilaaha illalloh…”
       “Wahai Bilal…” panggil Rosululloh.
       “Cari dan kumpulkan kayu bakar yang banyak”
       Ibunda Alqomah merasakan sesuatu yang janggal dari ucapan Rosululloh.
       “Untuk apakah kayu bakar itu, wahai Rosululloh… apa yang akan kau perbuat terhadap Alqomah ?”
       “Membakarnya” jawab Rosululloh singkat.
       “Apa ?! Wahai Rosululloh… betapapun marahnya aku kepada Alqomah, mana mungkin aku sampai hati kalau ia dibakar api… mohon jangan lakukan itu…”
       “Tahukah Ibu…Adzab Alloh lebih mengerikan dan lebih kekal. Kalau memang Ibu ingin Alloh mengampuni dosa Alqomah, maka Ibu harus mau memaafkan semua kesalahan Alqomah terhadap Ibu lalu Ibu meridhoinya… Sebab semua ibadah yang telah dikerjakan Alqomah, seperti, sholat, berpuasa dan bersedekah, semua itu tidak ada artinya bagi Alqomah selama Ibu masih memendam amarah terhadapnya...”
       Walau bagaimanapun, orang tua tetaplah orang tua yang tidak mungkin tega melihat anaknya menderita. Ibunda Alqomah pun tidak rela kalau anaknya mendapat adzab dari Alloh.
       “Baiklah wahai Rosululloh, aku bersaksi kepada Alloh dan para malaikat-Nya. Aku juga  bersaksi dihadapan orang-orang iman yang hadir disini bahwa sekarang juga aku memaafkan semua kesalahan yang pernah dilakukan oleh Alqomah terhadapku… dan aku meridhoinya…”
       “Bilal…!”
       “Ya, Rasululloh…”
       “Pergilah ke rumah Alqomah. Lihatlah, apakah ia sudah bisa mengucapkan kalimat   Laa ilaaha illalloh… aku kuwatir jangan-jangan pernyataan Ibunda Alqomah tadi tidak berasal dari dalam hatinya melainkan hanyalah sungkan kepadaku”
       Berangkatlah Bilal menuju rumah Alqomah. Begitu sampai didepan rumah ia menjumpai telah banyak orang-orang berdatangan. Tiba-tiba Bilal mendengar suara Alqomah dengan Faseh dan jelas melafadzkan kalimat Laa ilaaha illalloh…
       Sampai didalam rumah Bilal menjumpai Alqomah telah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Lalu Bilal berkata….
       “Wahai orang-orang yang hadir disini. Ketahuilah bahwa amarah ibunya telah menghalang-halangi Alqomah untuk membaca kalimat talkin. Dan sekarang berkat ridho ibunya ia bisa mengucapkan kalimat itu…”
       Tak lama kemudian Rosululloh beserta orang-orang iman datang berta’ziyah. Mereka lalu memandikan, mengkafani dan mensholati jenazah Alqomah. Kemudian diantar beriringan oleh Rosululloh dan orang-orang iman menuju tempat pemakaman.
       Pemakaman Alqomah pun selesai dilaksanakan. Sementara para pengantar masih berada ditempat pemakaman, Rosululloh bersabda….
       “Wahai orang-orang iman, muhajir dan anshor…… Siapa saja yang mengutamakan kepentingan istrinya hingga melalaikan ibunya, maka ia akan mendapatkan laknat Alloh, laknat para Malaikat dan laknat semua para manusia. Alloh tidak menerima amal ibadahnya, baik yang wajib maupun yang sunnah, kecuali jika ia bertaubat dan berbuat baik serta mencari ridho ibunya. Sebab ridho Alloh beserta ridhonya ibu dan murka Alloh beserta murkanya ibu”.

Tuesday, December 12, 2017

Asal Usul Istilah Mata Keranjang

Sering kali kita mendengar istilah mata keranjang untuk menggambarkan sifat seseorang yang selalu tergoda ketika melihat perempuan yang berpakaian seksi atau semacamnya. Namun dari manakah asal mula istilah "mata kerangjang" tersebut. Simak tulisan berikut yang dirangkum dari berbagai sumber.  

Salah satu pendapat dari budayawan Remi Sylado, istilah ini asal mulanya terkait dengan persoalan ada kekeliruan ketika melakukan transkripsi dan transliterasi dari tulisan Arab-gundul (sebagai tulisan awal Melayu) ke dalam aksara Latin. 

Pada tulisan Arab-gundul, mata keranjang dibentuk dengan huruf-huruf mim digandeng dengan alif dan ta, lalu kaf digandeng ra menyusul nun, jim, dan ngain. Jadi, karena kaf dan ra disatukan, maka pelatinannya menjadi keranjang.

Pada waktu itu, penulisan kata depan ke digabungkan dengan kata yang mengikutinya. Mestinya, dengan Ejaan Yang Disempurnakan, "mata keranjang" ditulis sebagai "mata ke ranjang", yang maksudnya adalah lelaki atau perempuan yang tergiur melihat lawan jenisnya dengan mata, lantas pikirannya tertuju ke ranjang.
Jadi, bukannya mata keranjang, melainkan [dari] mata ke ranjang.

Menurut analisis penulis, bila melihat dari tulisan tersebut di atas secara tidak langsung ada dua pemaknaan yang berbeda dari kata Mata keranjang.

Makna mata keranjang pertama : sebagai suatu perbuatan yang dilakukan oleh seseorang terhadap lawan jenis dengan mata sebagai sarananya, yang kemudian secara langsung atau tidak menimbulkan suatu reaksi secara nafsu tergiur dan pikiran negatif yang bersifat pada hal tabu.

Makna mata keranjang kedua : sebagai suatu sifat dari seseorang yang mempergunakan panca inderanya yakni matanya untuk melihat lawan jenis yang menyebabkan efek tergiur.

Tetapi apapun arti dari kata mata keranjang tetap saja berkonotasi pada hal yang negatif. 

Dikumpulkan dari berbagai sumber.

Thursday, May 11, 2017

Hikmah Lagu Sluku Sluku Bathok

"SLUKU-SLUKU BATHOK"

_Sluku-Sluku Bathok_ _Bathoke Ela Elo_
_Si Rama Menyang Solo_
_Oleh-Olehe Payung Mutho_
_Mak Jenthit Lolo Lo Bah_
_Yen Mati Ora Obah_
_Yen Obah Medeni Bocah_
_Yen Urip Goleko Duwit_

*_Sluku-Sluku Bathok_*
_Artinya:_ Hidup Tidak Boleh Dihabiskan Hanya Untuk Bekerja, Waktunya Istirahat Ya Istirahat, Untuk Menjaga Jiwa Dan Raga Agar Selalu Dalam Kondisi Yang Seimbang, Bathok Atau Kepala Kita Perlu Beristirahat Untuk Memaksimalkan Kemampuanya.

*_Bathoke Ela Elo_*
_Artinya:_ Dengan Berdzikir (ela elo= Laa ilaaha ilalloh) Mengingat Allah, Syaraf Neuron Di Otak Akan Mengendur, Ingatlah Allah, Dengan Mengingat-Nya Hati Menjadi Tentram.

*_Si Rama Menyang Solo_*
_Artinya:_
Siram (Mandilah, Bersucilah) Menyang (Menuju) Solo (Sholat) Lalu Bersuci Dan Dirikan Sholat.

*_Oleh-Olehe Payung Mutho_*
_Artinya:_ Maka Kita Akan Mendapatkan Perlindungan (Payung) Dari Allah, Tuhan Kita,

*_Mak Jenthit Lolo lo Bah_*
_Artinya:_ Kematian itu Datangnya Tiba-Tiba, Tak Ada Yang Tahu, Tak Dapat Diprediksi Dan Tak Juga Dikira-Kira, Tak Bisa Dimajukan Dan Tak Bisa Pula DiMundurkan,

*_Wong Mati Ora Obah_*
_Artinya:_ Saat Kematian Datang, Semua Sudah Terlambat, Kesempatan Beramal Hilang.

*_Yen Obah Medeni Bocah_*
_Artinya:_ Banyak Jiwa Yang Rindu Untuk Kembali Pada Allah Ingin Minta Dihidupkan, Tapi Allah Tak Mengijinkan, Jika Mayat Hidup Lagi Maka Bentuknya Pasti Menakutkan Dan Mudhorotnya Lebih Besar.

*_Yen Urip Goleko Dhuwit_*
_Artinya:_ Kesempatan Beramal Untuk Beramal Hanya ada Di Saat Sekarang (Selagi Mampu Dan Ada Waktu) Bukan Dinanti (Ketidak Mampuan Dan Hilangnya Kesempatan) Tempat Beramal Hanya Disini (Dunia) Bukan Disana (Akherat) Disana Bukan Tempat Beramal (Bercocok Tanam) Tapi Tempat Berhasil (Panen Raya)

Subhanalloh, sangat mendalam arti dan Makna Tembang "Sluku-Sluku Bathok" Karya Kanjeng Sunan Kalijaga, Semoga Kita Semua diberi Keselamatan Dunia Dan Akhirat Aamin..._🙏

Thursday, April 20, 2017

Jejak Keislaman RA Kartini


Bacaan menjelang hari Kartini 21 April 2017

Salin saji, sepenggal catatan menyongsong
Hari Kartini,

Dalam suratnya kepada Stella Zihandelaar bertanggal 6 November 1899, RA Kartini menulis;

"Mengenai agamaku, Islam, aku harus menceritakan apa? Islam melarang umatnya mendiskusikan ajaran agamanya dengan umat lain. Lagi pula, aku beragama Islam karena nenek moyangku Islam. Bagaimana aku dapat mencintai agamaku, jika aku tidak mengerti dan tidak boleh memahaminya?"

"Alquran terlalu suci; tidak boleh diterjemahkan ke dalam bahasa apa pun, agar bisa dipahami setiap Muslim. Di sini tidak ada orang yang mengerti Bahasa Arab. Di sini, orang belajar Alquran tapi tidak memahami apa yang dibaca".

"Aku pikir, adalah gila orang diajar membaca tapi tidak diajar makna yang dibaca. Itu sama halnya engkau menyuruh aku menghafal Bahasa Inggris, tapi tidak memberi artinya".

"Aku pikir, tidak jadi orang soleh pun tidak apa-apa asalkan jadi orang baik hati. Bukankah begitu Stella?"

RA Kartini melanjutkan curhat-nya, tapi kali ini dalam surat bertanggal 15 Agustus 1902 yang dikirim ke Ny Abendanon.

"Dan waktu itu aku tidak mau lagi melakukan hal-hal yang tidak tahu apa perlu dan manfaatnya. Aku tidak mau lagi membaca Alquran, belajar menghafal perumpamaan-perumpamaan dengan bahasa asing yang tidak aku mengerti artinya".

"Jangan-jangan, guruku pun tidak mengerti artinya. Katakanlah kepada aku apa artinya, nanti aku akan mempelajari apa saja. Aku berdosa. Kitab ini teralu suci, sehingga kami tidak boleh mengerti apa artinya".

Nyonya Fadhila Sholeh, cucu Kyai Sholeh Darat, menceritakan pertemuan RA. Kartini dengan Kyai Sholeh bin Umar dari Darat, Semarang — lebih dikenal dengan sebutan Kyai Sholeh Darat dan menuliskan kisah tsb sbb:

Takdir, menurut Ny Fadihila Sholeh, mempertemukan Kartini dengan Kyai Sholel Darat. Pertemuan terjadi dalam acara pengajian di rumah Bupati Demak Pangeran Ario Hadiningrat, yang juga pamannya.

Kyai Sholeh Darat memberikan ceramah tentang tafsir Al-Fatihah. Kartini tertegun. Sepanjang pengajian, Kartini seakan tak sempat memalingkan mata dari sosok Kyai Sholeh Darat, dan telinganya menangkap kata demi kata yang disampaikan sang penceramah.

Ini bisa dipahami karena selama ini Kartini hanya tahu membaca Al Fatihah, tanpa pernah tahu makna ayat-ayat itu.

Setelah pengajian, Kartini mendesak pamannya untuk menemaninya menemui Kyai Sholeh Darat. Sang paman tak bisa mengelak, karena Kartini merengek-rengek seperti anak kecil. Berikut dialog Kartini-Kyai Sholeh.

“Kyai, perkenankan saya bertanya bagaimana hukumnya apabila seorang berilmu menyembunyikan ilmunya?” Kartini membuka dialog.

Kyai Sholeh tertegun, tapi tak lama. “Mengapa Raden Ajeng bertanya demikian?” Kyai Sholeh balik bertanya.

“Kyai, selama hidupku baru kali ini aku berkesempatan memahami makna surat Al Fatihah, surat pertama dan induk Alquran. Isinya begitu indah, menggetarkan sanubariku,” ujar Kartini.

Kyai Sholeh tertegun. Sang guru seolah tak punya kata untuk menyela. Kartini melanjutkan; “Bukan buatan rasa syukur hati ini kepada Allah. Namun, aku heran mengapa selama ini para ulama melarang keras penerjemahan dan penafsiran Al Quran ke dalam Bahasa Jawa. Bukankah Al Quran adalah bimbingan hidup bahagia dan sejahtera bagi manusia?”

Dialog berhenti sampai di situ. Ny Fadhila menulis Kyai Sholeh tak bisa berkata apa-apa kecuali subhanallah. Kartini telah menggugah kesadaran Kyai Sholeh untuk melakukan pekerjaan besar; menerjemahkan Alquran ke dalam Bahasa Jawa.

Setelah pertemuan itu, Kyai Sholeh menerjemahkan ayat demi ayat, juz demi juz. Sebanyak 13 juz terjemahan diberikan sebagai hadiah perkawinan Kartini. Kartini menyebutnya sebagai kado pernikahan yang tidak bisa dinilai manusia.

Surat yang diterjemahkan Kyai Sholeh adalah Al Fatihah sampai Surat Ibrahim. Kartini mempelajarinya secara serius, hampir di setiap waktu luangnya. Sayangnya, Kartini tidak pernah mendapat terjemahan ayat-ayat berikut, karena Kyai Sholeh meninggal dunia.

Kyai Sholeh membawa Kartini ke perjalanan transformasi spiritual. Pandangan Kartini tentang Barat (baca: Eropa) berubah. Perhatikan surat Kartini bertanggal 27 Oktober 1902 kepada Ny Abendanon.

"Sudah lewat masanya, semula kami mengira masyarakat Eropa itu benar-benar yang terbaik, tiada tara. Maafkan kami. Apakah ibu menganggap masyarakat Eropa itu sempurna? Dapatkah ibu menyangkal bahwa di balik yang indah dalam masyarakat ibu terdapat banyak hal yang sama sekali tidak patut disebut peradaban".

"Tidak sekali-kali kami hendak menjadikan murid-murid kami sebagai orang setengah Eropa, atau orang Jawa kebarat-baratan".

Dalam suratnya kepada Ny Van Kol, tanggal 21 Juli 1902, Kartini juga menulis; "Saya bertekad dan berupaya memperbaiki citra Islam, yang selama ini kerap menjadi sasaran fitnah. Semoga kami mendapat rahmat, dapat bekerja membuat agama lain memandang Islam sebagai agama disun dalam surat ke Ny Abendanon, bertanggal 1 Agustus 1903, Kartini menulis; “Ingin benar saya menggunakan gelar tertinggi, yaitu Hamba Allah SWT.

RA Kartini pernah punya pengalaman tidak menyenangkan saat mempelajari Islam. Guru ngajinya memarahinya karena dia bertanya tentang arti sebuah ayat Al-Qur’an. Ketika mengikuti pengajian Kiai Soleh Darat di pendopo Kabupaten Demak yang bupatinya adalah pamannya sendiri, RA Kartini sangat tertarik dengan Kiai Soleh Darat. Saat itu beliau sedang mengajarkan tafsir Surat Al-Fatihah.

RA Kartini lantas meminta romo gurunya itu agar Al-Qur'an diterjemahkan. Karena menurutnya tidak ada gunanya membaca kitab suci yang tidak diketahui artinya. Pada waktu itu penjajah Belanda secara resmi melarang orang menerjemahkan Al-Qur’an. Dan para ulama waktu juga mengharamkannya. Mbah Shaleh Darat menentang larangan ini. Karena permintaan Kartini itu, dan panggilan untuk berdakwah, beliau menerjemahkan Qur’an dengan ditulis dalam huruf Arab pegon sehingga tak dicurigai penjajah.

Kitab tafsir dan terjemahan Al-Qur’an itu diberi nama Faidh al-Rahman fi Tafsir Al-Qur’an. Tafsir pertama di Nusantara dalam bahasa Jawa dengan aksara Arab. Jilid pertama yang terdiri dari 13 juz. Mulai dari surat Al-Fatihah sampai surat Ibrahim.

Kitab itu dihadiahkannya kepada RA Kartini sebagai kado pernikahannya dengan RM Joyodiningrat, Bupati Rembang. Mulailah Kartini mempelajari Islam dalam arti yang sesungguhnya.

Kartini amat menyukai hadiah itu dan mengatakan: “Selama ini al-Fatihah gelap bagi saya. Saya tak mengerti sedikitpun maknanya. Tetapi sejak hari ini ia menjadi terang-benderang sampai kepada makna tersiratnya, sebab Romo Kyai telah menerangkannya dalam bahasa Jawa yang saya pahami.”

Melalui kitab itu pula Kartini menemukan ayat yang amat menyentuh nuraninya. Yaitu Surat Al-Baqarah ayat 257 yang mencantumkan, bahwa Allah-lah yang telah membimbing orang-orang beriman dari gelap kepada cahaya (Minadh-Dhulumaati ilan Nuur).

Kartini terkesan dengan kalimat Minadh-Dhulumaati ilan Nuur yang berarti dari gelap kepada cahaya karena ia merasakan sendiri proses perubahan dirinya.

Kisah ini sahih, dinukil dari Prof KH Musa al-Mahfudz Yogyakarta, dari Kiai Muhammad Demak, menantu sekaligus staf ahli Kiai Soleh Darat.

Dalam surat-suratnya kepada sahabat Belanda-nya, JH Abendanon, Kartini banyak sekali mengulang-ulang kalimat “Dari Gelap Kepada Cahaya” ini. Sayangnya, istilah “Dari Gelap Kepada Cahaya” yang dalam Bahasa Belanda “Door Duisternis Tot Licht” menjadi kehilangan maknanya setelah diterjemahkan Armijn Pane dengan kalimat “Habis Gelap Terbitlah Terang”.

Mr. Abendanon yang mengumpulkan surat-surat Kartini menjadikan kata-kata tersebut sebagai judul dari kumpulan surat Kartini. Tentu saja ia tidak menyadari bahwa kata-kata tersebut sebenarnya dipetik dari Al-Qur’an. Kata “Minazh-Zhulumaati ilan-Nuur“ dalam bahasa Arab tersebut, tidak lain, merupakan inti dari dakwah Islam yang artinya: membawa manusia dari kegelapan (jahiliyyah atau kebodohan) ke tempat yang terang benderang (petunjuk, hidayah atau kebenaran).
"Selamat Hari Kartini"

Wednesday, April 12, 2017

Rasyid

“Goblok kamu ya…” Kata Suamiku sambil melemparkan buku lapor sekolah Risyad. Kulihat suamiku berdiri dari tempat duduknya dan kemudian dia menarik kuping Risyad dengan keras. Risyad meringis.

Tak berapa lama Suamiku pergi kekamar dan keluar kembali membawa penepuk nyamuk. Dengan garang suamiku memukul Risyad berkali kali dengan penepuk nyamuk itu. Penepuk nyamuk itu diarahkan ke kaki, kemudian ke punggung dan terus , terus. Risyad menangis “ Ampun, ayah ..ampun ayah..” Katanya dengan suara terisak- isak. Wajahnya memancarkan rasa takut. Dia tidak meraung. Risyad ku tegar dengan siksaan itu. Tapi matanya memandangku. Dia membutuhkan perlindunganku. Tapi aku tak sanggup karena aku tahu betul sifat suamiku.

“Lihat adik- adikmu. Mereka semua pintar pintar sekolah. Mereka rajin belajar. Ini kamu anak tertua malah malas dan tolol Mau jadi apa kamu nanti ?. Mau jadi beban adik- adik kamu ya…he “ Kata suamiku dengan suara terengah engah kelelahan memukuli Risyad. Suamiku terduduk dikursi. Matanya kosong memandang kearah Risyad dan kemudian melirik kearah ku “ Kamu ajarin dia. Aku tidak mau lagi lihat rapor sekolahnya buruk. Dengar itu. “ Kata suamiku kepadaku sambil berdiri dan masuk kekamar tidur.

Kupeluk Risyad. Matanya memudar. Aku tahu dengan nilai lapor buruk dan tidak naik kelas saja dia sudah malu apalagi di maki - maki dan dimarahi didepan adik adiknya. Dia malu sebagai anak tertua. Kembali matanya memandangku. Kulihat dia butuh dukunganku. Kupeluk Risyad dengan erat “ Anak bunda, tidak tolol. Anak bunda pintar kok. Besok yang rajin ya belajarnya”

“ Risyad udah belajar sungguh sungguh, bunda, Bunda kan lihat sendiri. Tapi Risyad memang engga pintar seperti uga dan citra. Kenapa ya Bunda” Wajah lugunya membuatku terenyuh.. Aku menangis “ Risyad, pintar kok. Risyadkan anak ayah. Ayah Risyad pintar tentu Risyad juga pintar. “

“ Risyad bukan anak ayah.” Katanya dengan mata tertunduk “ Risyad telah mengecewakan Ayah, ya bunda “

Malamnya , adiknya Uga yang sekamar dengannya membangunkan kami karena ketakutan melihat Risyad mengigau terus. Aku dan suamiku berhamburan kekamar Risyad. Kurasakan badannya panas.Kupeluk Risyad  dengan sekuat jiwaku untuk menenangkannya. Matanya melotot kearah kosong. Kurasakan badannya panas. Segera kukompres kepalanya dan suamiku segera menghubungi dokter keluarga. Risyad tak lepas dari pelukanku “ Anak bunda, buah hati bunda, kenapa sayang. Ini bunda,..” Kataku sambil terus membelai kepalanya. Tak berapa lama matanya mulai redup dan terkulai. Dia mulai sadar. Risyad membalas pelukanku. ‘ Bunda, temani Risyad tidur ya." Katanya sayup - sayup. Suamiku hanya menghela nafas. Aku tahu suamiku merasa bersalah karena kejadian siang tadi.

Risyad adalah putra tertua kami. Dia lahir memang ketika keadaan keluarga kami sedang sulit. Suamiku ketika itu masih kuliah dan bekerja serabutan untuk membiayai kuliah dan rumah tangga. Ketika itulah aku hamil Risyad. Mungkin karena kurang gizi selama kehamilan tidak membuat janinku tumbuh dengan sempurna. Kemudian , ketika Risyad lahir kehidupan kami masih sangat sederhana. Masa balita Risyad pun tidak sebaik anak anak lain. Diapun kurang gizi. Tapi ketika usianya dua tahun, kehidupan kami mulai membaik seiring usainya kuliah suamiku dan mendapatkan karir yang bagus di BUMN. Setelah itu aku kembali hamil dan Uga lahir., juga laki laki dan dua tahun setelah itu, Citra lahir, adik perempuannya. Kedua putra putriku yang lahir setelah Risyad mendapatkan lingkungan yang baik dan gizi yang baik pula. Makanya mereka disekolah pintar- pintar. Makanya aku tahu betul bahwa kemajuan generasi ditentukan oleh ketersediaan gizi yang cukup dan lingkungan yang baik.

Tapi keadaan ini tidak pernah mau diterima oleh Suamiku. Dia punya standard yang tinggi terhadap anak -anaknya. Dia ingin semua anaknya seperti dia. Pintar dan cerdas. “ Masalah Risyad bukannya dia tolol, Tapi dia malas. Itu saja. “ Kata suamiku berkali- kali. Seakan dia ingin menepis tesis tentang ketersediaan gizi sebagai pendukung anak jadi cerdas. “ Aku ini dari keluarga miskin. Manapula aku ada gizi cukup. Mana pula orang tuaku ngerti soal gizi. Tapi nyatanya aku berhasil. “ Aku tak bisa berkata banyak untuk mempertahankan tesisku itu.

Seminggu setelah itu, suamiku memutuskan untuk mengirim Risyad kepesantren. Aku tersentak.

“ Apa alasan Mas mengirim Risyad ke Pondok Pesantren “

“ Biar dia bisa dididik dengan benar”

“ Apakah dirumah dia tidak mendapatkan itu”

“ Ini sudah keputusanku, Titik.

“ tapi kenapa , Mas” AKu berusaha ingin tahu alasan dibalik itu.

Suamiku hanya diam. Aku tahu alasannya.Dia tidak ingin ada pengaruh buruk kepada kedua putra putri kami. Dia malu dengan tidak naik kelasnya Risyad. Suamiku ingin memisahkan Risyad dari adik- adiknya agar jelas mana yang bisa diandalkannya dan mana yang harus dibuangnya. Mungkinkah itu alasannya. Bagaimanapun , bagiku Risyad akan tetap putraku dan aku akan selalu ada untuknya. Aku tak berdaya. Suamiku terlalu pintar bila diajak berdebat.

Ketika Risyad mengetahui dia akan dikirim ke Pondok Pesantren, dia memandangku. Dia nampak bingung. Dia terlalu dekat denganku dan tak ingin berpisah dariku.

Dia peluk aku “ Risyad engga mau jauh jauh dari bunda” Katanya.

Tapi seketika itu juga suamiku membentaknya “ Kamu ini laki laki. Tidak boleh cengeng. Tidak boleh hidup dibawah ketiak ibumu. Ngerti. Kamu harus ikut kata Ayah. Besok Ayah akan urus kepindahan kamu ke Pondok Pesantren. “

Setelah Risyad berada di Pondok Pesantren setiap hari aku merindukan buah hatiku. Tapi suamiku nampak tidak peduli. “ Kamu tidak boleh mengunjunginya di pondok. Dia harus diajarkan mandiri. Tunggu saja kalau liburan dia akan pulang” Kata suamiku tegas seakan membaca kerinduanku untuk mengunjungi Risyad.

Tak terasa Risyad kini sudah kelas 3 Madrasa Aliyah atau setingkat SMU. CITRA kelas 1 SMU dan Uga kelas 2 SLP. Suamiku tidak pernah bertanya soal Raport sekolahnya. Tapi aku tahu raport sekolahnya tak begitu bagus tapi juga tidak begitu buruk. Bila liburan Risyad pulang kerumah, Risyad lebih banyak diam. Dia makan tak pernah berlebihan dan tak pernah bersuara selagi makan sementara adiknya bercerita banyak soal disekolah dan suamiku menanggapi dengan tangkas untuk mencerahkan. Walau dia satu kamar dengan adiknya namun kamar itu selalu dibersihkannya setelah bangun tidur. Tengah malam dia bangun dan sholat tahajud dan berdzikir sampai sholat subuh.

Ku purhatikan tahun demi tahun perubahan Risyad setelah mondok. Dia berubah dan berbeda dengan adik- adiknya. Dia sangat mandiri dan hemat berbicara. Setiap hendak pergi keluar rumah, dia selalu mencium tanganku dan setelah itu memelukku. Beda sekali dengan adik- adiknya yang serba cuek dengan gaya hidup modern didikan suamiku.

Setamat Madrasa Aliyah, Risyad kembali tinggal dirumah. Suamiku tidak menyuruhnya melanjutkan ke Universitas. “ Nilai rapor dan kemampuannya tak bisa masuk universitas. Sudahlah. Aku tidak bisa mikir soal masa depan dia. Kalau dipaksa juga masuk universitas akan menambah beban mentalnya. “ Demikian alasan suamiku. Aku dapat memaklumi itu. Namun suamiku tak pernah berpikir apa yang harus diperbuat Risyad setelah lulus dari pondok. Risyadpun tidak pernah bertanya. Dia hanya menanti dengan sabar.

Selama setahun setelah Risyad tamat dari mondok, waktunya lebih banyak di habiskan di Masjid. Dia terpilih sebagai ketua Remaja Islam Masjid. Risyad tidak memilih Masjid yang berada di komplek kami tapi dia memilih masjid diperkampungan yang berada dibelakang komplek. Mungkin karena inilah suamiku semakin kesal dengan Risyad karena dia bergaul dengan orang kebanyakan. Suamiku sangat menjaga reputasinya dan tak ingin sedikitpun tercemar. Mungkin karena dia malu dengan cemoohan dari tetangga maka dia kadang marah tanpa alasan yang jelas kepada Risyad. Tapi Risyad tetap diam. Tak sedikitpun dia membela diri.

Suatu hari yang tak pernah kulupakan adalah ketika polisi datang kerumahku. Polisi mencurigai Risyad dan teman temannya mencuri di rumah yang ada di komplek kami. Aku tersentak. Benarkah itu. Risyad sujud dikaki ku sambil berkata “ Risyad tidak mencuri , Bunda. Tidak, Bunda percayakan dengan Risyad. Kami memang sering menghabiskan malam di masjid tapi tidak pernah keluar untuk mencuri.” Aku meraung ketika Risyad dibawa kekantor polisi. Suamiku dengan segala daya dan upaya membela Risyad. Alhamdulilah Risyad dan teman- temannya terbebaskan dari tuntutan itu. Karena memang tidak ada bukti sama sekali. Mungkin ini akibat kekesalan penghuni komplek oleh ulah Risyad dan kawan -kawan yang selalu berdzikir dimalam hari dan menggangu ketenangan tidur.

Tapi akibat kejadian itu , suamiku mengusir Risyad dari rumah. Risyad tidak protes. Dia hanya diam dan menerima keputusan itu. Sebelum pergi dia rangkul aku” Bunda , Maafkanku. Risyad belum bisa berbuat apapun untuk membahagiakan bunda dan Ayah. Maafkan Risyad“ Pesannya. Diapun memandang adiknya satu- satu. Dia peluk mereka satu persatu “ Jaga bunda ya. Mulailah sholat dan jangan tinggalkan sholat. Kalian sudah besar .” demikian pesan Risyad Suamiku nampak tegar dengan sikapnya untuk mengusir Risyad dari rumah.

“ Mas,  Dimana Risyad akan tinggal. “ Kataku dengan batas kekuatan terakhirku membela Risyad.

“ Itu bukan urusanku. Dia sudah dewasa. Dia harus belajar bertanggung jawab dengan hidupnya sendiri.

***
Tak terasa sudah enam tahun Risyad pergi dari Rumah. Setiap bulan dia selalu mengirim surat kepadaku. Dari suratnya kutahu Risyad berpindah -pindah kota. Pernah di Bandung, Jakarta, Surabaya dan tiga tahun lalu dia berangkat ke Luar negeri. Bila membayangkan masa kanak -kanaknya kadang aku menangis. Aku merindukan putra sulungku. Setiap hari kami menikmati fasilitas hidup yang berkecukupan. Citra kuliah dengan kendaraan bagus dan ATM yang berisi penuh. Uga pun sama. Karir suamiku semakin tinggi. Lingkungan social kami semakin berkelas. Tapi, satu putra kami pergi dari kami. Entah bagaimana kehidupannya. Apakah dia lapar. Apakah dia kebasahan ketika hujan karena tidak ada tempat bernaung. Namun dari surat Risyad, aku tahu dia baik baik saja. Dia selalu menitipkan pesan kepada kami, “ Jangan tinggalkan sholat. Dekatlah kepada Allah maka Allah akan menjaga kita siang dan malam. “

***
Prahara datang kepada keluarga kami. Suamiku tersangkut kasus Korupsi. Selama proses pemeriksaan itu suamiku tidak dibenarkan masuk kantor. Dia dinonaktifkan. Selama proses itupula suamiku nampak murung. Kesehatannya mulai terganggu. Suamiku mengidap hipertensi. Dan puncaknya , adalah ketika Polisi menjemput suamiku di rumah. Suamiku terbukti melakukan tindak pidana korupsi. Rumah dan semua harta yang selama ini dikumpulkan disita oleh negara. Media massa memberitakan itu setiap hari. Reputasi yang selalu dijaga oleh suamiku selama ini ternyata dengan mudah hancur berkeping - keping. Harta yang dikumpul, sirna seketika. Kami sekeluarga menjadi pesakitan. Citra malas untuk terus kuliah karena malu dengan teman- temannya. Uga juga sama yang tak ingin terus kuliah.

Kini suamiku dipenjara dan anak- anak jadi bebanku dirumah kontrakan. Ya walau mereka sudah dewasa namun mereka menjadi bebanku. Mereka tak mampu untuk menolongku. Baru kutahu bahwa selama ini kemanjaan yang diberikan oleh suamiku telah membuat mereka lemah untuk survival dengan segala kekurangan. Maka jadilah mereka bebanku ditengah prahara kehidupan kami. Pada saat inilah aku sangat merindukan putra sulungku. Ditengah aku sangat merindukan itulah aku melihat sosok pria gagah berdiri didepan pintu rumah.

Ridyadku ada didepanku dengan senyuman khasnya. Dia menghambur kedalam pelukanku. “ Maafkan aku bunda, Aku baru sempat datang sekarang sejak aku mendapat surat dari bunda tentang keadaan ayah. “ katanya. Dari wajahnya kutahu dia sangat merindukanku. Citra dan Uga juga segera memeluk Risyad. Mereka juga merindukan kakaknya. Hari itu, kami berempat saling berpelukan untuk meyakinkan kami akan selalu bersama sama.

Kehadiran Risyad dirumah telah membuat suasana menjadi lain. Dengan bekal tabungannya selama bekerja diluar negeri, Risyad membuka usaha percetakan dan reklame. Aku tahu betul sedari kecil dia suka sekali menggambar namun hobi ini selalu di cemoohkan oleh ayahnya. Risyad mengambil alih peran ayahnya untuk melindungi kami. Tak lebih setahun setelah itu, Citra kembali kuliah dan tak pernah meninggalkan sholat dan juga Uga. Setiap maghrib dan subuh Risyad menjadi imam kami sholat berjamaah dirumah. Seusai sholat berjamaah Risyad tak lupa duduk bersila dihadapan kami dan berbicara dengan bahasa yang sangat halus , beda sekali dengan gaya ayahnya

“... Manusia tidak dituntut untuk terhormat dihadapan manusia tapi dihadapan Allah. Harta dunia, pangkat dan jabatan tidak bisa dijadikan tolok ukur kehormatan. Kita harus berjalan dengan cara yang benar dan itulah kunci meraih kebahagiaan dunia maupun akhirat. Itulah yang harus kita perjuangkan dalam hidup agar mendapatkan kemuliaan disisi Allah... Dekatlah kepada Allah maka Allah akan menjaga kita. Apakah ada yang lebih hebat menjaga kita didunia ini dibandingkan dengan Allah. “

“ Apa yang menimpa keluarga kita sekarang bukanlan azab dari Allah. Ini karena Allah cinta kepada Ayah. Allah cinta kepada kita semua karena kita semua punya peran hingga membuat ayah terpuruk dalam perbuatan dosa sebagai koruptor. Allah sedang berdialog dengan kita tentang sabar dan ikhlas, tentang hakikat kehidupan, tentang hakikat kehormatan. Kita harus mengambil hikmah dari ini semua untuk kembali kepada Allah dalam sesal dan taubat. Agar bila besok ajal menjemput kita, tak ada lagi yang harus disesalkan, Karna kita sudah sangat siap untuk pulang keharibaan Allah dengan bersih. “

Seusai Risyad berbicara , aku selalu menangis. Risyad yang tidak pintar sekolah, tapi Allah mengajarinya untuk mengetahui rahasia terdalam tentang kehidupan dan dia mendapatkan itu untuk menjadi pelindung kami dan menuntun kami dalam taubat. Ini jugalah yang mempengaruhi sikap suamiku dipenjara. Kesehatannya membaik. Darah tingginya tak lagi sering naik. Dia ikhlas dan sabar , dan tentu karena dia semakin dekat kepada Allah. Tak pernah tinggal sholat sekalipun. Dzikir dan linangan airmata sesal akan dosanya telah membuat jiwanya tentram.

Mahasuci Allah , terimakasih ...
Saat suamiku keluar dr hotel prodeo Risyad yg menjemput nya di depan pintu didampingi oleh kedua adiknya... aku melihat dari kejauhan...  Risyad langsung salim cium tangan ayahnya kemudian mereka berdua berpelukan erat...  Suamiku memandang cukup lama ke arah muka Risyad...  pasti kangen suamiku dengan anak sulung nya .... tidak terasa air mataku mengalir melihat momentum yg indah itu...  sejak kecil Risyad selalu merindukan pelukan ayahnya namun tidak pernah dia dapatkan....  hanya adik² nya yg sering di peluk ayahnya karena prestasi sekolahnya lebih baik..  beda dengan Risyad justru pukulan yg dia terima....

Akhir al kisah....banyak orang yang bergelar doctor,banyak orang yang berlimpah harta,banyak orang yang berpangkat tinggi NAMUN terasa berat untuk melangkahkan kakinya ke Masjid dan Mengaji ...semoga kisah ini menjadikan kita untuk membuka mata batin kita bersama untuk mempersiapkan segalanya.